Tok Demang Waadat

Tok Demang Waadat
Menyingkap yang tersirat di sebalik yang tersurat

Kitab Ramuan & Petua Perubatan Herba

Wednesday, June 11, 2008

P. Ramlee vs P. Batu Putih

Demang percaya jika kita sorok filem-filem P. Ramlee selama 50 tahun dan kita siarkan semula kepada umum selepas itu, generasi baru tika itu tetap akan meminatinya.

Demang rasa ramai yang bersetuju dengan pendapat tersebut.

Bagi Demang, filem-filem P. Ramlee bukan sekadar hiburan, bukan setakat satira, malah boleh menjadi pencetus idea kreatif bagi menyelesaikan masalah.

Sebagai contoh, mari kita imbas kembali kisah dalam Tiga Abdul. Filem tersebut mengisahkan 3 beradik yang cuba diperdaya melalui satu perjanjian yang berat sebelah. Akibatnya, Abdul Wahab dan Abdul Wahid terpaksa menjadi hamba lantaran gagal mengawal emosi dan mengambil mudah terhadap isi perjanjian. Mereka berdua juga bersikap defensif serta yakin mereka mampu mematuhi perjanjian tersebut.

Sebaliknya adik mereka iaitu Abdul Wahub berjaya merampas kembali hak mereka meskipun menandatangani perjanjian yang sama.

Abdul Wahub bertindak bijak dengan menyediakan perjanjian yang serupa dan berjaya mengumpan musuhnya menandangani perjanjian itu.

Hasilnya Abdul Wahub bukan sahaja mampu mengelakkan diri daripada dijadikan hamba malah berjaya menguasai semua musuh-musuhnya.

Sebenarnya kita menyimpan sejarah yang lebih hebat dari itu. Rasululullah pernah menandatangani sebuah perjanjian yang dianggap merugikan orang Islam. Namun dengan kebijaksanaan baginda perjanjian tersebut menjadi hikmah untuk mencapai kejayaan lebih cemerlang. (rujuk Perjanjian Hudaibiah).


Kembali ke masa sekarang. Kita kini terlibat dengan pelbagai perjanjian dan situasi yang mengikat kita terutama dengan musuh Islam. Kenapa kita perlu gentar? Bukankah kita ummat terbaik? Rujuk Ayat 110 dalam Surah Al-Imran.

Isu 1. Pulau Batu Putih.
Keputusan mahkamah dunia terhadap kes pulau Batu Putih sudah diperolehi dan tidak mampu dipertikaikan. Barangkali itulah keputusan terbaik untuk kita memandangkan kitapun tidak begitu peduli dengan pulau itu (?). Mungkin jika pulau Batu Putih itu sendiri dipanggil memberikan keterangan di depan juri, ia juga akan memilih Singapura sebagai tuan (pulau merajuk).

Bagaimana untuk menangani masalah ini?

Jangan tanya Demang. Memang Demang tidak mampu memikirkannya seorang diri. Namun kita boleh bermula dengan beberapa maklumat dan mari kita fikirkan bersama:

i) Pulau Batuan Tengah sah milik kita. Jarak antaranya sangat hampir malah dari segi geologi kedua-dua pulau tersebut bercantum.

ii) Sebuah lagi pulau di situ tidak bertuan. Bagaimana untuk memilikinya? Adakah pulau itu boleh memberi tuah kepada kita atau menjadi bala kepada yang memilikinya?

(Dalam filem Seniman Bujang Lapuk, melalui satu babak disampaikan mesej bahawa batu tidak mampu memberi tuah atau sial kepada pemiliknya. Namun jika kita kreatif batu itu banyak gunanya).

iii) Kenapa Singapura beriya mahukan pulau Batu Putih? Jawapannya boleh kita perolehi berdasarkan maklumat yang boleh dicari dan dikumpul. Kemudian kita fikirkan cara bagi merosakkan angan-angan mereka itu. Kerja-kerja merosakkan bukannya susah sangat. Ingat, peperangan adalah tipu muslihat.

Isu lain? Kita akan bincangkannya nanti, insyaAllah.

Wallahu'alam.

1 comment:

cheguman said...

Assalamualaikum,
Sebenarnya saya sudah menyiapkan beberapa artikal tetapi entah di mana silapnya saya sendiri tidak dapat login ke blog saya sendiri. Insya Allah saya akan siarkan nanti.

Ramuan & Petua untuk anda

Blog Mesti Jengah

Apa kata anda?

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD
ctc: 019 6000 654 (Yusra)
Kadar mampu sewa untuk kita sama kita


Hubungi: 017 236 9686 atau 019 6000 654 (Puan Yusra: owner)