Tok Demang Waadat

Tok Demang Waadat
Menyingkap yang tersirat di sebalik yang tersurat

Kitab Ramuan & Petua Perubatan Herba

Tuesday, July 1, 2008

Anwar: betul atau fitnah? kisah sibuta menilik gajah

Masa Demang bersekolah rendah dulu seorang guru pernah bercerita kisah beberapa orang buta dengan seekor gajah.

Demang rasa ramai yang pernah mendengar atau membaca kisah tersebut.

Cerita tersebut mengisahkan beberapa orang buta yang mengerumuni seekor gajah yang besar.

Maka orang buta yang memegang belalai berkata bahawa gajah berbentuk panjang seperti ular.

Rakannya menyanggah dan mendakwa bentuk gajah adalah seperti dulang. Sebenarnya dia sedang menyentuh telinga gajah.

Orang buta ketiga pula mengatakan bentuk gajah seperti tali kerana dia berada di bahagian ekor gajah.

Demikianlah seterusnya, setiap orang buta tersebut membuat gambaran sendiri terhadap gajah tersebut.

Masa cikgu kami bercerita dulu Demang dan kawan-kawan mentertawakan orang buta dalam cerita itu.

Betapa bodohnya orang buta.

Dipertengahan remaja, seseorang memberitahu Demang bahawa kita semua adalah buta.

"Habis, ini bukan mata?" Demang bertanya kebodohan.

"Betul. Tapi bila awak berjalan di sebuah bandar, adakah semua yang di hadapan dan dikiri-kanan awak lihat? Atau awak hanya melihat apa yang awak suka atau yang ingin awak lihat?" Tanya orang itu.

Demang mengangguk-angguk pura-pura faham.

Apabila menginjak dewasa Demang cuba mengambil tahu hal-hal masyarakat.

Demang ikut mendengar penerangan-penerangan politik daripada para pemimpin kerajaan. Demang akui pendapat mereka memang benar.

Demang juga menghadiri ceramah-ceramah politik para pemimpin pembangkang. Demang juga akui pendapat mereka benar.

Kini Demang sedang memasuki 20 tahun ketiga dalam usia Demang.

Melihat kepada isu-isu yang ditimbulkan, Demang teringat lagi pada kisah sekumpulan orang buta dengan gajah tadi.

Mungkin ada yang mengatakan cerita tersebut agak keterlaluan. Takkanlah orang buta sebodoh itu.

Namun kalau kita lihat realiti hari ini, hal tersebut bukan pelik.

Cuba lihat bagaimana para 'blogger' menilai seorang Perdana Menteri.

Ramai 'blogger' mengatakan Paklah seorang yang bodoh. Malah ada yang mengatakan Paklah sangat bodoh.

Dalam pada itu ramai juga yang mengatakan Paklah berfikiran bijak.

Kajian terbaru menunjukkan lebih 80% daripada dua ribu responden di seluruh negara berpendapat kepimpinan sekarang perlu diteruskan.

Adakah 80% responden itupun buta? Bagi Demang merekapun manusia juga. Macam kita dan macam yang baki 20% lagi itu juga.

~~~~

Sebenarnya kita sering membuat keputusan sebelum melihat sesuatu.

Dalam isu terbaru, para penyokong setia DSAI awal-awal lagi mengambil pendirian untuk tidak mempercayai tuduhan tersebut.

"tak kan la..."

Selepas itu mereka akan memikirkan alasan bagi menyokong pendirian mereka.

Sudah tentu penyokong kuat kerajaan pun begitu juga. Mereka segera menyokong sambil memikirkan alasan bagi disesuaikan dengan keputusan mereka.

"patut la..."

Bagi yang atas pagar tak perlulah seronok sangat kerana tidak termasuk dalam mana-mana golongan di atas.

Lazimnya golongan yang paling ramai ini akhirnya akan mengikut begitu sahaja mana-mana golongan yang lebih bijak mempengaruhi mereka.

Itulah persepsi namanya. Dulu digelar pandangan. Sebelum itu dipanggil pendapat.

Tika Demang bermenung dengan perkara ini tiba-tiba Demang tersedar betapa 'simple'nya Allah mencatur kehidupan manusia. Cuma manusia sahaja yang merasa diri mereka hebat. Padahal untuk menggunakan mata dengan betul pun manusia tidak mampu.

Kenapa Demang terfikir begitu?

Sebab, makin lama Demang rasa Demang makin bodoh memikirkan perkara ini. (dulu rasa macam hebat). Apabila diri yang disangka hebat ini tidak mampu memikirkan perkara mudah begini, maka 'Pencipta' lah yang sebenarnya hebat.

Wallahu'alam.

Insya Allah jumpa lagi.

(org yg membuka jalan utk berfikir ttg 'mata kita buta' tersebut ialah Hj Nazli TS Aziz (adik Datok Nazri yg saya temui dlm kursus di C Higland awal 90an).

2 comments:

Panglima Perang Cyber said...

Persepsi seperti air pepsi ok ke?

berbuih sekejap dan habis masa habislah gas.

Persepsi negatif akan habis seperti gas..

Minum di tengah gas masih banyak akan 'memeningkan kepala'

biarkan gas habis dan kita boleh membuat pilihan, minum atau buang.

Tetapi ada orang suka air bergas sebab ia nampak hebat kerana berbuih.

tidak seperti air zam zam atau mineral yang tenang dan berkhasiat walaupun tiada buih buih yang menggelegak.

sebab itu ada orang benci air zam zam kerana tidak disukai hatinya hingga pahit dan loya ketika minum air tersebut....

ada sangat lazat dirasa ketika saat meminum air tersebut...nikmat seperti air kelapa muda laksananya.

selamat menulis cheguman.jumpa lagi.

Muhammad Azli Shukri said...

huraian yang membuka minda..

Ramuan & Petua untuk anda

Blog Mesti Jengah

Apa kata anda?

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD
ctc: 019 6000 654 (Yusra)
Kadar mampu sewa untuk kita sama kita


Hubungi: 017 236 9686 atau 019 6000 654 (Puan Yusra: owner)