Tok Demang Waadat

Tok Demang Waadat
Menyingkap yang tersirat di sebalik yang tersurat

Kitab Ramuan & Petua Perubatan Herba

Thursday, March 26, 2009

Apa matlamat anda?



Perhimpunan UMNO sedang berlangsung. Sedar atau tidak sekalian rakyat turut mengikutinya dengan cermat. Malah seluruh dunia sedang memerhatikan kita. Demang juga tidak ketinggalan. Namun, oleh kerana Demang adalah Demang, maka disamping kita membicarakannya, Demang ingin berkongsi sebuah cerita dongeng.

Kisah dikatakan berlaku di sebuah negeri di selatan benua cina, lama dahulu. Demangpun sudah lupa namanya. Sebagaimana negeri lain di mana-mana pelusuk dunia, maka negeri tersebut juga mempunyai ketua iaitu seorang raja. Namanya pun Demang sudah lupa.

Raja yang digelar Maharaja tersebut mempunyai seorang puteri yang cantik jelita. Maaf, Demang juga tidak ingat namanya.

Pada suatu hari Maharaja telah memanggil Kapitan Tua masuk mengadap. Oleh kerana bahasa yang digunakan ialah bahasa cina purba maka Demang terjemahkan secara bebas seperti berikut:

"Haiya... wa manyak lisau la apek." titah baginda dengan wajah yang gusar.

"Apa pasat? Lu moleh celita sama wa. Nanti wa kasi nasihat. Itu memang wa punya keleje." Ujar Kapitan Tua dengan rasa tanggungjawab.

"Itu, wa punya puteli sulah busat tapi talak kawin lagi oo." Maharaja mengeluh.

"Itu manyak sinang. Kita kasi kawin saja la. Tuanku manyak luit, bila-bila moleh bikin kenduri busat." jawab memanda dengan penuh wibawa.

"Haiya... kalau wa cakap lu bodo, lu malah. Itu wa tau la. Tapi, sapa kita mau kasi kawin sama wa punya puteli?" maharaja mencerlangkan mata sepetnya ke arah Kapitan Tua.

"Soli la tuanku. Nanti wa pikir aaa..." jawab Kapitan Tua terkulat-kulat.

"Ha... wa ada idea. Kita bikin satu pertandingan. Kita panggil semua pemuda dalam negeli kita masuk pertandingan. Sapa menang kita panggil dia kawin sama itu puteli." Kapitan Tua bersuara girang.

Setelah ber'cong-ceng-cong-ceng' kira-kira 45 minit maka kedua-duanya tersenyum lebar kerana menemui satu idea yang amat bernas.

Maka pihak mediapun dimaklumkan bagi menyebarkan pengumuman kepada seluruh rakyat negeri tersebut bahawa Maharaja akan mengadakan suatu pertandingan bagi memilih menantu.

Dipendekkan cerita, pada hari Pemilihan Agung tersebut berduyun-duyunlah rakyat jelata dan kerabat diraja serta orang bangsawan berhimpun di kawasan istana.

Entah bila dikerjakan, rupa-rupanya di hadapan istana tersebut sudah dibuat orang sebuah kolam berkeluasan mengikut piawaian olimpik.

Dipendekkan lagi cerita dengan membuang ucapan perasmian dan sebagainya maka Kapitan Tua pun tampil ke hadapan untuk membuat pengumuman pertandingan.

Berikut adalah terjemahannya:

"wa manyak suka hati lu olang suma mai sini ini hali. Wa kasi tau aa.. Balang siapa moleh telejun ini kolam dari tebing sini; belenang ka, selam ka, lu olang punya suka, dan naik ikut tebing sana, yang pertama dikila pemenang..." Kapitan Tua berhenti sejenak, terbatuk kecil dan meludahkan kahak berwarna hijau pekat ke lantai. Menyedari perbuatannya itu dijeling oleh Maharaja, Kapitan Tua segera memijak kahak itu dengan terompah sambil mengisarnya.

"Woiii, itu bolo punya olang... jangan telejun dulu ma... wa belum abis cakap lagi." Kapitan Tua tiba-tiba menjerit apabila dilihatnya beberapa orang pemuda dan bukan pemuda (laki orang) ingin terjun ke dalam kolam.

"Hanya anak teluna saja boleh masuk ini contess ma... Lagi satu, bukan lakyat jelate Mahalaja talak dibenarkan masuk aa... Lagi satu aa... Dalam ini kolam aa, wa sulah kasi taluk lua tiga ekor buaya. Sula lama talak makan olang punya buaya." tambah Kapitan Tua lagi.

"Ke galisan, selia, GO..!" Kapitan Tua melaung. Namun tidak seorangpun yang terjun ke dalam kolam. Beberapa minit berlalu begitu sahaja. orang ramai tertanya-tanya.

"Haiya... tak mau mula ka? Wa punya vokal talak kuat ka? OK, wa kila satu kali lagi." Kapitan mengambil corong suara dan mengira sekali lagi.

Namun sebagaimana tadi, tidak ada seorang pemuda pun yang berani terjun ke dalam kolam.

Maharaja mula resah dan kecewa memikirkan tidak ada pemuda di negerinya yang hebat dan berani. Kapitan Tua juga marah dan sedih dengan kebaculan pemuda harapan bangsa. Rakyat jelata turut gelisah dan kecewa mengenangkan betapa jika negara diserang adakah para pemuda mampu menjadi benteng negara.

Tiba-tiba kedengaran bunyi tercebur dan kelihatan seorang pemuda berenang dengan pantas di dalam kolam tersebut. Dalam masa yang singkat beliau berjaya memanjat tebing penamat dan segera di peluk oleh Kapitan Tua.

"Wah! lu memang hebat. Bravo. Sikalang lu sudah menang. Lu akan dapat hadiah iaitu mewalisi semua haleta Mahalaja. Suka?" tanya Kapitan Tua dengan bangga.

"Tak mau..." ujar sipemuda sambil menggeleng kepala. Tubuhnya menggigil, kesejukan agaknya.

"Tak mau? Ok wa tau. Lu mau jadi maharaja? Takpa. Mahalaja sulah janji mau kasi lu jadi mahalaja." ucap Kapitan Tua tersenyum.

"Wa tak mau jadi mahalaja." bantah sipemuda dengan tegas.

Orang ramai yang turut mengikuti drama spontan tersebut turut tertanya-tanya.

"Tak pa. Lu boleh ambil semua. Lu tetap boleh kawin sama puteli laja. Jngan bimbang." pujuk KApitan Tua dengan lembut.

"Tak mau...! Wa tak mau tu semua." Sipemuda bersuara sambil mengetap bibir.

"Abis, lu mau apa?" Kapitan Tua pula menjadi berang.

"Wa mau cari sapa yang tolak wa masuk dalam kolam tadi!" jerit sipemuda.

Itu hanyalah cerita dongeng. Kisah si'tolol' yang menolak hadiah raja.

Mesej daripada Demang ialah: Apakah matlamat anda? Adakah anda seperti pemuda tolol tadi yang hadir di istana raja hanya kerana orang ramai menghadirinya? Lantas walaupun sudah diiktiraf sebagai pemenang dan bakal mendapat hadiah lumayan pun masih sibuk mengemukakan tuntutan yang remeh temeh?

Lihatlah di sekeliling kita: begitu ramai yang meletakkan laba dan habuan dunia sebagai matlamat perjuangan. Padahal Allah SWT telah menjanjikan syurga sebagai hadiah untuk manusia yang mengekalkan keimanan kepada-Nya. Tidakkah itu matlamat Kita?

Bagi Demang, perwakilan yang mengambil rasuah samalah seperti sitolol tadi yang tidak mahukan hadiah yang dijanjikan Allah iaitu pahala dan balasan syurga hasil perjuangan dalam UMNO. Mereka hanya nampak laba segera yang diperolehi apabila mengundi seseorang.

Oh ya. Jangan ahli UMNO sahaja yang diminta menjaga dosa dan pahala. Para penjawat awam, ahli korporat, buruh, pemandu, anggota keselamatan, pelajar, blogger, dan sesiapa sahaja ada amanah dan tanggung jawab masing-masing.

"Jagalah dirimu dan ahli keluargamu dari api neraka".

4 comments:

raz said...

satu cerita yang bernas. syabas

muhammad fakhruddin said...

Assalamualaikum Demang...itulah yg sepatutnya.Semua pihak bukan UMNO atau BN sahaja.Sangat setuju ! ^_^

Cheguman@Demang Lebar Daun said...

Terima Kasih Raz & Fakhruddin.

TokMudim said...

Tahniah


Just ban yourself from oral sex. Hargai doa isteri anda.

Ramuan & Petua untuk anda

Blog Mesti Jengah

Apa kata anda?

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD
ctc: 019 6000 654 (Yusra)
Kadar mampu sewa untuk kita sama kita


Hubungi: 017 236 9686 atau 019 6000 654 (Puan Yusra: owner)