Minyak Morhabshi (Add by Morha Mart)

yang istimewa

Monday, December 1, 2014

Blogger bengang vs belogger bangang

Kalau dulu ada istilah polong bertuan dan polong tak bertuan, kemudian muncul  pula blog goblok dan terkini blogger bangang.

Blog Waadat masuk kategori mana?

Menariknya kali ini ialah apabila orang  yang mencetuskan istilah tersebut ialah seorang presiden. Beliau bukan sebarang presiden kerana yang dipresidenkan ialah sebuah parti tertua di negara kita dan mengetuai kerajaan Malaysia tanpa pernah terputus sejak 1957 walaupun sudah beberapa kali kelihatan seperti hampir putus nyawa.

Negara kita pula bukan sebarang negara. Ia tertubuh di atas tanah yang dulunya pernah tertegak sebuah empayar bernama Melaka.

Melaka pula bukanlah empayar biasa. Ia  pernah diberi amanah meneruskan peranan empayar Islam selepas bani Uthmaniah berakhir di Sepanyol.

Tidak banggakah kita menghuni di rumah pusaka yang hebat?

Berbalik pada isu blogger bangang. Ia terbit bersama ayat "kerja dengan siapa?" Kemudian ditokok tambah sesedap rasa oleh pecacai-pecacai parti sesuai dengan parti yang dianutnya. Kalau UMNO, UMNO lah. Kalau PAS, PAS lah. Begitu juga jika pecacai itu PKR dan lebih-lebih lagi askar upahan DAP, maka dimanipulasikan lah sesuka hati.

Ayat "kerja dengan siapa?" itupun Demang tidak dengar sendiri dari mulut sang presiden. Demang tidak hadir PAU sebab Demang tidak rasa perlu hadir. Lagipun Demang bukan ahli UMNO, jauh sekali perwakilan atau pembahas usul presiden ataupun johan pidato UMNO seperti sahabat Demang saudara Mustafa Musa.

Tahniah kepada wakil UMNO Melaka itu. Demang percaya beliau bukan setakat hebat di gelanggang pidato malah istiqomah dalam perjuangan bangsa.

Demang rasa yang dimaksudkan presiden ialah blogger yang dibayar oleh UMNO untuk mempertahankan UMNO di media maya sebaliknya bertindak menembak UMNO. Jika demikian, Demang tidak terlibatlah.

Takkanlah sesekali 'terjemput' ke jamuan raya dan kadang-kadang sempat bersalam dengan presiden UMNO dah dikira pekerja UMNO?

Jikapun pernah mendapat cabutan bertuah dan diberi duit tambang 2-3 tahun sekali ketika hadir program penerangan isu semasa sudah dianggap blogger berbayar?

Sebenarnya penulis blog sama seperti pengunjung warung kopi. Asalnya datang ke warung sekadar untuk hilangkan haus atau teringin merasa minum di luar.

Bukanlah mengeteh namanya kalau setakat order, teguk sampai habis dan terus balik. Biasanya akan berbasa-basi  dan bertanya khabar dengan teman-teman. Dari situ melarat lah pada topik-topik lain, isu semasa hinggalah pada ekonomi dunia dan masalah hukum serta fatwa. Hal seluar dalam orang pun kadang-kadang jadi topik hangat juga.

Blogger ibarat pengunjung tetap warung yang rajin bercerita. Tidak ada siapa yang menyuruh dia bercerita. Namun jika dia pandai berceloteh maka secara tidak langsung dia telah membina kelompok audiens yang sedikit sebanyak akan terpengaruh dengan ceritanya.

Pengaruh inilah yang dibimbangi orang politik. Blogger yang berpengaruh mampu menukar persepsi orang ramai. Cerita warung tidak terhenti di situ sahaja. Ia dibawa balik ke rumah untuk dikongsi dengan isteri dan dari situ merebak dari dapur ke dapur sehingga satu kampung mengetahuinya.

Mulut pemberita tak bergaji di warung-warung tidak boleh dikawal. Kalau setakat belanja secawan kopi dan berharap mereka akan setuju dengan kerajaan selama-lamanya, jangan haraplah.

Namun mereka juga manusia biasa. Kalau pandai mengambil hati, lunak lah sikit bicaranya.

Ucapan presiden UMNO kelmarin menggambarkan seolah UMNO mempunyai pasukan blogger yang bekerja dengan UMNO. Jika betul begitu, apa salahnya? Itu hal 'keluarga mereka' (ada orang kata 'syarikat mereka').

Kesimpulannya di sini, blogger pada asalnya adalah penulis bebas namun ada juga yang memang kerjanya menulis blog.

Demang pernah menulis panjang lebar isu blogger dan keprihatinan UMNO terhadap blogger prokerajaan sebelum ini namun ada pula yang menuduh Demang dan sahabat-sahabat minta bayaran.

Demang tegaskan sekali lagi:

Pertama, kami bukan minta bayaran tetapi minta supaya UMNO lebih cerdik memilih blogger yang sepatutnya hendak dibayar, itupun jika UMNO rasa aktivis media sosial itu penting. Jika tidak, teruskan sahaja cara UMNO zaman dinosour itu.

Kedua, oleh kerana kami generasi awal blogger adalah penulis bebas yang menyara anak bini melalui cara lain (yakni bukan dengan mengambil upah menulis blog), maka jangan terlalu berharap yang kami akan menulis yang baik-baik sahaja berkenaan kerajaan.

Demang rasa dua perkara di atas memang sukar dipersetujui oleh UMNO maka biarlah kita kembali cara asal.

Cara asal? Ertinya blogger bebas akan tulis ikut suka blogger. Kalau nak gelar 'blogger bangang', goblog atau sebagainya tolong khususkan pada orang atau kumpuan blogger tertentu.

Ingat, audien blogger ialah rakyat biasa dan jika orang tidak suka singgah ke blog tersebut maka apalah ertinya lagi menjadi blogger dan pembiaya blogger  pun tidak dapat apa-apa manafaat.

1 comment:

Anonymous said...

setuju bro, tdm pernah kata, kalu tulis sampah, maka tak ramai la yg akan baca blog anda. kalu tulis yg berilmiah dan bermutu, maka ramai la kunjung dan membaca. kalu tak betul fakta, akan ramai lari meninggalkan blog tersebut dan sukar pulak nak dapat balik pembaca kerana hilang kepercayaan. mungkin pemimpin tersebut tak tahu dan tak dapat gambaran yang betul daripada orang yang berada disekelilingnya. maka benarlah bahawa presiden hanya dengar cakap orang keliling yang hampir dengannya sahaja.

Ramuan & Petua untuk anda

Blog Mesti Jengah

Apa kata anda?

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD

apartmen utk percutian keluarga di Bukit Merah atau Tiara Beach PD
ctc: 019 6000 654 (Yusra)
Kadar mampu sewa untuk kita sama kita


Hubungi: 017 236 9686 atau 019 6000 654 (Puan Yusra: owner)